40 Komentar

PEMBUATAN AMONIASI UREA JERAMI PADI

TEKNIK PEMBUATAN AMONIASI UREA JERAMI PADI

SEBAGAI PAKAN TERNAK

Oleh: Syam Rahadi, S.Pt, MP.


(Penulis ”sebelah kiri” sedang memberikan makalah)

Makalah ini disampaikan pada PENERAPAN IPTEK Pemanfaatan Limbah Jerami Padi Melalui Teknologi Amoniasi untuk Mengatasi Kekurangan Pakan di Musim Kemarau, di Desa Alebo Kec. Konda Kab. Konawe Selatan Sulawesi Tenggara, 24 November 2008. atas biaya The Develompent and Upgrading of Haluoleo University-IDB Loan

Latar Belakang

Hijauan merupakan sumber pakan utama untuk ternak ruminansia (sapi, kerbau, kambing dan domba)

Untuk meningkatan produksi perlu penyediaan hijauan pakan yang cukup baik kuantitas, kualitas maupun kontinuitasnya

Hijauan pakan ternak yang umum diberikan untuk ternak ruminansia adalah rumput-rumputan yang berasal dari padang penggembalaan atau kebun rumput, tegalan, pematang serta pinggiran jalan.

Faktor Penghambat Penyedian Hijauan Pakan

(a)Terjadinya perubahan fungsi lahan yang sebelumnya sebagai sumber hijauan pakan menjadi lahan pemukiman, lahan untuk tanaman pangan dan tanaman industri

(b)Sumberdaya alam untuk peternakan berupa padang penggembalaan di Indonesia semakin berkurang

(c)Secara umum di Indonesia ketersediaan hijauan pakan juga dipengaruhi oleh iklim, sehingga pada musim kemarau terjadi kekurangan hijauan pakan ternak dan sebaliknya di musim hujan jumlahnya melimpah

Solusi

  • Pemanfaatan limbah pertanian sebagai pakan
  • Sumber limbah pertanian diperoleh dari komoditi tanaman pangan, dan ketersediaanya dipengaruhi oleh pola tanam dan luas areal panen dari tanaman pangan di suatu wilayah

  • Jenis limbah pertanian sebagai sumber pakan adalah jerami padi, jerami jagung, jerami kedelai, jerami kacang tanah, pucuk ubi kayu, serta jerami ubi jalar dll.

  • Jerami padi merupakan salah satu limbah pertanian yang potensial untuk dimanfaatkan sebagai pakan ternak ruminansia
  • Penggunaan jerami padi sebagai pakan ternak telah umum dilakukan di daerah tropik, terutama sebagai makanan ternak pada musim kemarau

  • Penggunaan jerami padi sebagai makanan ternak mengalami kendala terutama disebabkan adanya faktor pembatas dengan nilai nutrisi yang rendah yaitu kandungan protein rendah, serat kasar tinggi, serta kecernaan rendah
  • Pemanfaatan jerami padi sebagai pakan baru mencapai 31-39%, sedangkan yang dibakar atau dikembalikan ke tanah sebagai pupuk 36-62%, dan sekitar 7-16% digunakan untuk keperluan industri

Kelemahan Jerami Padi

  • Kandungan nutrisi yang rendah, misalnya kandungan protein jerami 3-5 %, sedangkan protein rumput gajah mencapai 12-14%
  • Rendahnya kecernaan yang disebabkan oleh:

1. terdapat lignin sekitar 6-7%

2. Mengandung silikat 13 %

  • Silikat dan lignin ini bagaikan kaca pelapis, yang melapisi zat-zat yang berguna dan bernilai energi tinggi seperti protein, selulose, hemiselulose
  • Ikatan serat di dalamnya juga sangat kuat

Pengolahan Jerami Padi dengan Amoniasi Urea

  1. Amoniasi merupakan suatu cara pengolahan jerami padi secara kimiawi dengan menggunakan gas amonia
  2. Pengadaan gas amonia mahal
  3. Urea atau CO(NH2)2, Sumber gas amonia yang murah dan mudah diperoleh,
  4. 1 kg urea menghasilkan 0,57 kg gas amonia
  5. Urea merupakan senyawa kimia yang mengandung + 45 % unsur nitrogen

Manfaat Amoniasi

  1. Merubah tekstur dan warna jerami yang semula keras berubah menjadi lunak dan rapuh
  2. Warna berubah dari kuning kecoklatan menjadi coklat tua
  3. Meningkatkan kadar protein, serat kasar, energi bruto (GE), tetapi menurunkan kadar bahan ekstrak tiada nitrogen (BETN) dan dinding sel
  4. Meningkatkan bahan kering, bahan organik, dinding sel, nutrien tercerna total, energi tercerna, dan konsumsi bahan kering jerami padi
  5. NH3 cairan rumen meningkat
  6. Memberikan balan nitrogen yang positif
  7. Menghambat pertumbuhan jamur
  8. Memusnahkan telur cacing yang terdapat dalam jerami.

Hasil Analisa Laboratorium Amoniasi Urea Jerami Padi

Jerami Padi

Tanpa Amoniasi

Jerami Padi

Teramoniasi

Protein Kasar (%)

3,45

6,66

Lemak (%)

1,20

1,21

Serat Kasar (%)

33,02

35,19

BETN

37,27

31,76

Abu

25,06

25,18

Kandungan Dinding Sel

(NDF) (%)

79,80

75,09

Energi Bruto (GE)

(Kcal/kg)

3539,48

3927,36

Sumber: Chuzaemi, S. dan Soejono, M. (1987)

Kecernaan Zat-zat Makanan Jerami Padi

Kecernaan

Jerami Padi

Tanpa Amoniasi

Jerami Padi

Teramoniasi

Bahan Kering (%)

40,65

50,09

Bahan Organik (%)

50,57

60,51

Dnding Sel/NDF (%)

46,51

60,51

Nutrien tercerna total/

TDN (%)

38,59

46,37

Energi Tercerna/DE

(Kcal/g)

1,45

1,99

Sumber: Chuzaemi, S. dan Soejono, M. (1987)


Jerami Padi

Tanpa Amoniasi

Jerami Padi

Teramoniasi

Konsumsi BK (g)

(per ekor per kg Berat

Badan Metabolit)

63,04

72,00

Balans Nitrogen

-0,0039

0,0026

Konsentrasi NH3

(mg/100 ml)

0,11

5,22

pH cairan rumen

0,18

1,14

Konsentrasi urea darah

(mg/100 ml)

0,47

7,31

Sumber: Chuzaemi, S. dan Soejono, M. (1987)

Teknik Pembuatan Amoniasi Urea Jerami Padi

BAHAN

1. Jerami padi : (jerami yang berkualitas baik, artinya tidak busuk ataupun basah karena terendam air sawah maupun hujan)

2. Urea

3. Air

ALAT


Timbangan
Plastik
Ember
Alat Pemotong Jerami
Sendok
Alat penyiram

Prosedur Pembuatan

  1. Jerami padi ditimbang sesuai dengan jumlah yang diperlukan
  2. dipotong-potong dengan ukuran sekitar 5-10 cm,
  3. Ditambahkan urea sebanyak 6 % dari bobot jerami padi yang digunakan. Misalnya : jumlah jerami padi yang diolah sebanyak 50 kg maka urea yang dibutuhkan sebanyak 6% x 50 kg = 3 kg,
  4. Disiapkan air bersih sebanding dengan jumlah jerami padi yang digunakan. Misalnya : jerami padi 50 kg, diperlukan air 50 liter.
  5. Disiapkan silo yang dapat dibuat dengan lubang di tanah yang disesuaikan dengan jumlah jerami padi yang diolah. Selain itu dapat pula digunakan drum atau kantong plastik. Sebelum jerami ditumpuk alas pada dasar wadah diberi plastik,
  6. Selanjutnya jerami padi yang telah dipotong-potong dimasukkan ke dalam lubang silo (dapat juga menggunakan wadah plastik, drum, lantai semen), sehingga membentuk lapisan setebal 10-20 cm,
  7. kemudian setiap lapisan disemprot dengan larutan urea secara merata dan setelah itu disemprot dengan air bersih.
  8. Jerami padi disusun sedemikian rupa sehingga membentuk tumpukan ke atas, dan
  9. Setelah penumpukan jerami selesai, ditutup dengan rapat menggunakan plastik dan disimpan selama empat minggu (21 hari)
  10. Setelah penyimpanan, tutup dibuka, dikering anginkan dan jerami padi amoniasi dapat digunakan sebagai pakan ternak ruminansia

Proses amonisi bila sempurna ditandai tekstur jerami relatif lebih mudah putus, berwarna kuning tua atau coklat dan bau monia. Untuk mengurangi bau amonia, jerami harus dianginkan selama 1-2 jam sebelum diberikan pada ternak

SELAMAT MENCOBA SEMOGA BERHASIL

FOTO-FOTO PRAKTIKUM

Alat telah disiapkan

Sapi Bali

Jerami padi ditimbang

Jerami Padi dipotong-ptotong 5-10 cm

Urea ditimbang sebanyak 6% dari berat jerami padi yang akan diamoniasi

Urea dilarutkan ke dalam air

(perbandingan air : jerami padi = 1:1)

Jerami padi yang telah dipotong-potong disusun di atas plastik (bias dimasukkan ke dalam lubang silo, menggunakan wadah plastik, drum, lantai semen), sehingga membentuk lapisan setebal 10-20 cm,

Selanjutnya setiap lapisan disemprotkan dengan larutan urea secukupnya

Jerami padi ditutup rapat, usahan udara tidak dapat masuk

Jerami padi yang diamoniasi difrementasi anaerob selama 21 hari dan selanjutnya siap diberikan ke ternak.

40 comments on “PEMBUATAN AMONIASI UREA JERAMI PADI

  1. bagai mana kalau kambing ga mau makan

  2. bagai mana kalau kambing ga mau makan jerami yang sudah saya olah?

  3. trims infonya.

  4. kalau gak mau makan makanan olahan gimana caranya supaya mau makan pak? trim jawabanya

    • pemberian pakan hasil amoniasi harus dibiasakan sedikit demi sedikit, misalnya 10% dari pakan yg biasa dipakai dan selanjutnya tersus ditingkatkan jumlahnya. Pasti deh mau makan. Di kandang kami pemberian jerami padi sapinya mau makan, tapi dengan bertahap (pembiasaan)

  5. apakah ibu/bapak pernah mencoba amoniasi?dan 50 kg dengan 50kg apakah tidak kebanyakan?

    • Kami biasa mencoba dan melakukan praktek langsung ke peternak dan berhasil. Pemberian urea adalah 6% dari berat jeraminya. Bukan 50 kg jerami dan urea 50%. Ternaknya bisa mati keracunan tuh…

  6. pa kalo boleh minta cara buat amoniasi jerami kering donkkkkk

  7. artikel yang bagus pak.

    Salam
    Triana – Malang

  8. bagus sekali makalahnya menambah pengetahuan saya tentang pemanfaatan limbah pertanian, yang awalnya menjadi permasalahan lingjungan kini bermanfaat sebagai pakan alternatif.
    – Pa’ Ini pembuatan amoniasi jerami pada apakah jeraminya udah kering baru bisa dilakukan atau biar masih basah2?
    – Pa’ di tempatkan dimana kalau membuat amoniase ini dengan jumlah yang lebih banyak (kira-kira tonnan jumlahnya)?

  9. siph,kembangkan terus tentang ilmu pengetahuan

  10. pak bagaimana bila jerami diganti dengan daun ilalang, di belitung jerami sulit..ilalang banyak

  11. Berapa lama kedaluwarsanya pak?

  12. - apa ada prodak lain pengganti urea…?
    – kalau % tase Ureanya di kurangi, gimana…?
    – berapa kenaikan bobot berat badan ternak per harnya….?.
    makasi sebelumnya

  13. Bagus> terima kasih

  14. mantap juga, boleh dicoba untuk toko ini

  15. pa klo buat kambing pasti suka ya?

  16. Pak Dhe Saat proses penggilingan padi biasanya menghasilkan begatul dan kulit padi. bagaimana jumlah nutrisi pada keduanya? bila kulit padi bernutrisi lebih rendah dari bekatul, langkah apa yang harus saya lakukan agar bisa menyiasati kulit padi sebagai pakan ternak?

    inspiratif. blog nya sangat membantu

  17. siip.. deh, hidup peternak….

  18. gimana jika jerami yang ada udah kering. pa tetep sama cara buatnya ?

  19. bagus pak menambah khasanah ilmu dalam dunia peternakan kita semua

  20. Pak, saya tertarik dengan teknologi ini, ditempat kami para peternak desa biasa menampung jerami padi. utk persediaan pakan sapi/kerbau di musim kemarau karena rumpu agak susah dicari. Bisakah jerami yang sudah kering dibuat amoniasi/silase?? adakah perbedaan cara pembuatannya.terimkasih. atas jawabanya.

  21. Oh ya jawabnya sama saja yah. trims.

  22. wah info kambingnya mantab

  23. tks sran,ya …tpi itu klama,an . kta hanxa tg3 hri prosheh

  24. terima kasih infonya pak, tpi gambar praktiknya ndak kelihatan. cuman kotak2 doang..

  25. Trimakasih atas informasinya,
    ini sangat membantu sekali buat semua anak muda kususnya saya.

  26. pak, saya nanya urea yang dimaksud apa urea pupuk itu. atau ada larutan urea khusus? apa sudah ada dijual bebas. trims.

  27. trmkasih atas infonya smoga brmnfaat

  28. urea yg dimaksud itu apakah sama dengan pupuk urea? dan belinya dimana?

  29. Articlenya bagus sekali, semoga dengan ini bisa bermanfaat buat peternak peternak lainnya. Kami menyediakan probiotik yang dapat membantu penyerapan nutrisi sekaligus menghidupkan plankton dan zooplankton di kolam, 081 226 339 79

    http://jualprobiotikternak.wordpress.com/probiotik_lele/

    http://probiotikpakanternak.wordpress.com/jual_obat-_ternak/

  30. semua bagian dapat dimanfaatkan, tetapi dalam penggunaanya ternak harus dibiasankan. sedikit demi sidekit dalam aplikasinya.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: